Story of My Life

"SinaRan yAng CerDIk keIndAhaN aGamA"

Seindah Kata

"Whatever happen to ur day, just relax & manage to make a smile... Life is not a problem to be solved but a gift to be enjoyed... Make everyday ur best day... smile always...."

Seorang guru wanita sedang bersemangat mengajar sesuatu kepada anak muridnya. Di tangan kirinya ada kapur manakala di tangan kanannya ada kayu pemadam. Guru itu berkata, “Saya ada satu permainan. Caranya begini, di tangan kiri saya ada kapur dan di tangan kana nada kayu pemadam. Jika saya angkat kapur ini, maka sebut ‘Kapur’, jika saya angkat kayu pemadam ini, maka katakan ‘Pemadam’.” Anak muridnya faham dan seterusnya menyebut dengan betul. guru bersilih-ganti mengangkat tangan kanan dan kirinya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat kemudian, guru kembali berkata, “Baik, sekarang perhatikan. Jika saya angkat kapur, maka sebut ‘Pemadam’. Jika saya angkat kayu pemadam, maka katakan ‘Kapur’.” Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka kembali biasa dan tidak kekok lagi. Selang beberapa saat, permainan berhenti.

Guru tersenyum kepada anak muridnya. “Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang batil itu batil. Kita begitu jelas membezakannya. Namun kemudian, setelah musuh kita memaksakan kepada kita dengan pelbagai cara untuk menukarkan sesuatu, perkara yang haq telah menjadi batil dan sebaliknya. Pada mulanya agak sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi kerana terus disosialisasikan dengan pelbagai cara menarik oleh mereka, lambat laun kita akan terbiasa dengan hal itu, seterusnya kita mulai dapat megikutinya. Musuh-musuh kita tidak pernah berhenti membolak-balik dan menukar nilai murni akidah dan hokum Islam dari masa ke masa. “Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang pelik, zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, seks sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan ‘trend’, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistic kini menjadi suatu gaya hidup dan lain-lain.” “Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. Faham?” Tanya guru kepada anak muridnya. “Baik untuk permainan kedua…” Gurunya meneruskan…

“Cikgu ada Quran, cikgu akan letakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri di luar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Quran yang ada di tengah tanpa memijak karpet?” Murid-muridnya berfikir. Ada yang mencuba dengan tongkat, dan selainnya. Akhirnya guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet dan dia ambil Quran. Ia memenuhi syarat, tidak memijak karpet. “Murid-murid, begitulah umat Islam dengan musuhnya. Musuh Islam tidak akan memijak-mijak anda dengan terang-terangan. Kerana tentu anda akan menolaknya dengan mentah. Orang biasa pun tak akan rela kalau Islam dihina di hadapan mereka. Tapi mereka akan menolak kita secara ansur-ansur, sehingga kita tidak sedar. Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah akidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah jika dimulai dengan tapaknya dulu, tentu saja dinding dan peralatan akan dikeluarkan dulu, kerusi dipindahkan dulu, almari dibuang dulu sate persatu, baru rumah dihancurkan. Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghentam terang-terang, tapi ia akan perlahan-lahan merosakkan kita. Mulai dari perangai kita, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun kita muslim, tapi kita telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara mereka. Itulah yang mereka inginkan. Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh-musuh kita.” “Kenapa mereka tidak berani terang0terang memijak-mijak kita cikgu?” Tanya murid-murid. “Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang Islam, misalnya Perang Salib, Perang Badar dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi. Begitulah Islam. Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sedar, dan akhirnya hancur. Tapi kalau diserang secara terang-terangan, kita akan bangkit serentak, mereka akan gerun.” Inilah penyebab runtuhnya akidah Islam dan tumbangnya satu persatu anak bangsa.

p/s: Fikir-fikirlah bersama. Moga Allah sentiasa melindungi kita dari melakukan kejahatan. InsyaAllah (^_^)

Diari Muslimin 2012
KHAS BUAT MUSLIM SEJATI


0 comments:

Post a Comment

Ana

My photo
skrg ni blaja di uitm dungun.. alhamdulillah.. dah tamat diploma.. akan sambung ijazah di tempat yang sama pd bln 9 ini..

maSa itu EmaS

Hijriah.? Masihi.?

Followers

Ruang Kenalan

^Bicara Kata^

"Seandainya engkau gembira, sujudlah kepada Yang ESA..
Seandainya merasa gundah, perbanyakkanlah zikrullah..
Seandainya seringkali alpa, panjatkanlah doa penerang jiwa..
Seandainya merasa marah, lafazkanlah astaghfirullah &
Seandainya engkau kecewa, ingatlah mawaddah ALLAH kekal selamanya..."
There was an error in this gadget